Minggu, 06 November 2016

Apa itu hepatitis ?

Apa itu hepatitis ?

Hepatitis adalah peradangan hati. Kondisi ini dapat membatasi diri atau dapat berkembang menjadi fibrosis (jaringan parut), sirosis atau kanker hati. virus hepatitis adalah penyebab paling umum dari hepatitis di dunia tetapi infeksi lain, zat beracun (misalnya alkohol, obat-obatan tertentu), dan penyakit autoimun juga dapat menyebabkan hepatitis.


Ada 5 virus hepatitis utama, disebut sebagai tipe A, B, C, D dan E. ini 5 jenis adalah perhatian terbesar karena beban penyakit dan kematian mereka menyebabkan dan potensi wabah dan penyebaran epidemi. Secara khusus, jenis B dan C menyebabkan penyakit kronis di ratusan juta orang dan, bersama-sama, adalah penyebab paling umum dari sirosis hati dan kanker.

Hepatitis A dan E biasanya disebabkan oleh konsumsi makanan atau air yang terkontaminasi. Hepatitis B, C dan D biasanya terjadi sebagai akibat dari kontak parenteral dengan cairan tubuh yang terinfeksi. mode umum penularan virus ini termasuk penerimaan terkontaminasi darah atau produk darah, prosedur medis invasif menggunakan peralatan yang terkontaminasi dan untuk transmisi hepatitis B dari ibu ke bayi saat lahir, dari anggota keluarga untuk anak, dan juga melalui kontak seksual.

infeksi akut dapat terjadi dengan gejala terbatas atau tidak ada, atau mungkin termasuk gejala seperti penyakit kuning (menguningnya kulit dan mata), urin gelap, kelelahan ekstrim, mual, muntah dan sakit perut.

Apa Virus Hepatitis Berbeda ? 

Para ilmuwan telah mengidentifikasi 5 virus hepatitis yang unik, yang diidentifikasi oleh huruf A, B, C, D, dan E. Dan semua virus penyebab hepatitis berbeda : 

  • Virus hepatitis A (HAV) hadir dalam kotoran orang yang terinfeksi dan yang paling sering ditularkan melalui konsumsi air yang terkontaminasi atau makanan. praktek seks tertentu juga dapat menyebar HAV. Infeksi dalam banyak kasus ringan, dengan kebanyakan orang membuat pemulihan penuh dan sisanya kebal dari infeksi HAV lanjut. Namun, HAV infeksi juga dapat menjadi parah dan mengancam nyawa. Kebanyakan orang di daerah dunia dengan sanitasi yang buruk telah terinfeksi virus ini. vaksin yang aman dan efektif yang tersedia untuk mencegah HAV.
  • Virus hepatitis B (HBV) ditularkan melalui kontak dengan darah infektif, air mani, dan cairan tubuh lainnya. HBV dapat ditularkan dari ibu yang terinfeksi kepada bayi pada saat lahir atau dari anggota keluarga untuk bayi pada anak usia dini. Penularan juga dapat terjadi melalui transfusi darah dan produk darah HBV-terkontaminasi, suntikan yang terkontaminasi selama prosedur medis, dan melalui penggunaan narkoba suntikan. HBV juga menimbulkan risiko bagi petugas kesehatan yang mengalami cedera jarum suntik kebetulan saat merawat pasien yang terinfeksi HBV-. vaksin yang aman dan efektif yang tersedia untuk mencegah HBV. 
  • Virus hepatitis C (HCV) sebagian besar ditularkan melalui paparan infektif darah. Hal ini bisa terjadi melalui transfusi darah dan produk darah HCV-terkontaminasi, suntikan yang terkontaminasi selama prosedur medis, dan melalui penggunaan narkoba suntikan. transmisi seksual juga mungkin, tetapi jauh kurang umum. Tidak ada vaksin untuk HCV. 
  • Hepatitis virus D (HDV) infeksi hanya terjadi pada mereka yang terinfeksi HBV. Infeksi ganda HDV dan HBV dapat mengakibatkan penyakit yang lebih serius dan hasil yang lebih buruk. vaksin hepatitis B memberikan perlindungan dari infeksi HDV. 
  • Hepatitis E virus (HEV) sebagian besar ditularkan melalui konsumsi air yang terkontaminasi atau makanan. HEV merupakan penyebab umum dari wabah hepatitis dalam mengembangkan bagian dunia dan semakin diakui sebagai penyebab penting penyakit di negara-negara maju. vaksin yang aman dan efektif untuk mencegah infeksi HEV telah dikembangkan tetapi tidak tersedia secara luas.
Sumber : www.who.int

Tidak ada komentar:

Posting Komentar